Saturday, January 3, 2015

Balada Makanan Eropa.


Setelah melihat daftar menu, akhirnya gue terlibat dialog tanpa prolog dan epilog dengan mbak pramusaji.

"Oke mbak, lasakna satu.." 
" Oh lasanya with breef rogout, turkey ham, boild egg spicy beef satu?" 
"A...apa mbak?"
"keheningan beberapa saat"
"oh ya mbak, itu"

Satu hal yang gue kurang suka dari restoran ala eropa adalah: semua menu makanan di restorannya punya nama yang panjang-panjang. kenapa nggak langsung to the point aja gitu, dan kenapa harus dijabarkan satu-satu. nggak kebayang kan gimana jadinya kalau makanan-makanan di restoran ala eropa dibuatin kartu pelajar. kasihan yang ngetik..





. Nama  : ayam bakar kalasan, nama panjang : Ayam Bakar Kalasan Grilled tender half chicken served with kremes and sambal limau
. Nama  : soto mie bogor, nama panjang : soto mie bogor, traditional noodle soup served wirh slics of risol, tomato, cobbage, photatoand celery, served with emping
. Nama  : kakap rica-rica nasi jagung, nama panjang : kakap rica-rica with corn rice, grilled seaboss topped with spicy rica-rica sambal, served with corn rice. 

Astaga. demi pomade nya christiano ronaldo, siapa sih ini yang ngasih nama?! uda namanya panjang-panjang, nggak memakai bahasa indonesia yang baik dan benar pula.

gue curiga kalau "nasi uduk" ada di dalam menu, namanya bakal jadi "uduk rice with tempe, birthday noodle, garlic kremes mixed with potatoes, colorful kerupuk and the sambal." dan satu hal lagi yang gue kurang suka dari restoran eropa: porsinya nggak banyak, kadang sedikit malah. udah namanya susah buat disebut, harganya juga susah, sekali dateng porsinya cuma segitu. oke, ini bukan masalah harga. dan gue memaklumi hal tersebut, karena budaya orang barat memang berbeda dengan budaya orang asia..   

Ini semua dimulai dari kunjungan gue ke salah satu restoran-bar ala eropa yang terkenal di jakarta. dan restoran ala eropa yang kurang beruntung karena gue kunjungi itu adalah..  social house, tempat makan sekaligus nongkrong yang terletak di GI alias Grand Indonesia. tempatnya bersih, nyaman, pelayannanya juga memuaskan. nggak kayak restoran pizza yang bilang pizza mereka bakal jadi dalam waktu 15 menit tapi kenyataanya hampir setengah jam baru jadi. ah, semua pizza sama aja. mereka nggak pernah ngertiin kita..

Ada yang bilang,  kalau udah pernah ke GI, berarti udah pernah ke semua mall di jakarta. tapi, mall di jakarta itu ada 173. kayaknya nggak mungkin kalau cuma dengan pergi ke 1 mall bisa merangkap 172 yang lain. tapi kalau dilihat-lihat, arsitektur di lantai atasnya emang keren abis. gaya-gaya khas eropa gitu. pengunjungnya bermacam-macam: ada bule, ada bapak-bapak, ada bapaknya bule. 

Semua tempat makan pasti punya ciri khas tersendiri. kalau di restorn jepang, pengunjung bakal diteriakin irrashaimase lalu dikasih daftar menu.  kalau restoran ala eropa yang ada di indonesia, pengunjung bakal di sambut dengan ramah lalu dikasih daftar menu yang nama makanannya panjang-panjang dengan porsi yang nggak banyak-banyak amat. mungkin itu semua masalah budaya. tapi itu nggak terlalu penting, karena yang paling penting dari sebuah tempat makan bukan tentang bagaimana cara mereka memberikan sambutan kepada pengunjung. tapi tentang bagaimana pelayanan yang mereka berikan dan rasa makanannya.  

Setelah melihat menu di social house dan bertanya kepada nyokap jenis pasta macam apakah itu fellucini, akhirnya gue memutuskan buat memesan rattatouile. tapi karena rattatouile nggak ada, akhirnya gue memutuskan untuk memesan lasagna. sebuah makanan yang dibaca lasanya oleh pramusaji tersebut. 

Mungkin buat segelintir orang, makan makanan padang kayak ayam pop atau rendang dirasa lebih enak daripada makan makanan dengan porsi sedikit bernama panjang. dan mungkin beberapa orang juga lebih memilih untuk menyantap 2 bungkus indomie daripada menyantap makanan dengan nama yang panjang tersebut. alasannya satu, biar kenyang dengan makanan yang udah pasti. kenyang sih kenyang, tapi kayaknya ada satu hal yang kurang: kenikmatan. 

Kenyang belum tentu nikmat, begitu juga sebaliknya. mungkin menyantap telor dadar dengan nasi segunung lebih bisa membuat kenyang dibandingkan menyantap keju dengan ham daging sapi. tapi, apa nikmatnya? mungkin ini semua kembali lagi ke lidah. iya, makanan eropa itu masalah lidah. karena lidah bisa merasakan nikmat, tapi nggak bisa merasakan kenyang. 


seiprit lasgna di akhir tahun


38 comments:

  1. Secuil banget fotonya broh.. Terkesan bringas banget, ya. Makannya nyampe lupa potonya. :D

    Tapi di tempat gue belum ada kek ginian. Semoga gue bisa ngerasain kalo udah ada. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. porsinya emang nggak banyak bro...

      Delete
  2. alah mas saya blom pernah ke restoran yang kaya gituan ... paling mempeng ke warteg atau nasi padang..

    ReplyDelete
  3. hahaha mending gue ke nasi padang deh. kenyang porsi banyak. yeayy \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi nggak terlalu bersensasi yog :)

      Delete
  4. Kesimpulannya warteg adalah restoran nomor 1 di Indonesia. Hidup warteg. HAHAHHAH!

    ReplyDelete
  5. Gua sendiri belum pernah makan makanan Eropa. Tapi kalo makanan sederhana sering contohnya Ind*mie dan sejenisnya.

    Blogwalking www.perananta.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Jujur aja, makanan eropa yang udah pernah aku makan paling ya Pizza atau spagetti... kalo Fettucini atau apalah itu namanya? Boro-boro pernah makan, nyebut namanya aja hampir bikin lidah keseleo :3

    ReplyDelete
  7. Hahahaha makanan eropa memang ngeselin :D

    ReplyDelete
  8. mending langsung OTW warteg sebelah.

    ReplyDelete
  9. Nice tulisannya. Ala-ala comic :D Salam Iwak Peyek Sego Jagung XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks sudah mampir :)
      akhirnya ada yg bilang ala comic juga..

      Delete
  10. Mungkin sengaja sedikit, biar bisa nambah dengan menu lain. Kan mumpung di resto yg jarang2 dikunjungi.. hehehe

    ReplyDelete
  11. Seuprit banget tuh. Hahah.. :D Tapi ngga papa lah ya, beli suasana namanya :P

    ReplyDelete
  12. Bro......
    Emang kenyang makan segitu *duh nggak kepikiran kalo yang makan aku :-(

    ReplyDelete
  13. Ribet kalo pake bahasa inggris, ntar lasagna jadi mesen nya "mbak laknat 1 yaaa" hahahah

    ReplyDelete
  14. Gue nggk yakin itu nama panjang makanan atau Resep makanan -_-

    ReplyDelete
  15. Orang yang kelaperan gak cocok makan di situ. Bisa mati kejang-kejang duluan anak orang, gara-gara kelamaan baca menunya. Untung aja di Lampung gue belum pernah menemukan restoran kayak gitu. Tunggu... Itu Lasagna udah lu cium sebelom dimakan? Kok kayak eek, ya?

    ReplyDelete
  16. Hahaha seiprit, nambah-nambahi kotoran gigi aja yak :p tapi bagus dong, jdi nambah satu postingan blog tentang makanan eropa ciyeeeeeeee..

    ReplyDelete
  17. nama nya panjang banget kaya kereta api iya hahaha

    ReplyDelete
  18. Hahaha dia mau rattatouile. Kocak nih tulisannya. \:D/

    ReplyDelete
  19. wakz,panjang kali namanya hehehe

    ReplyDelete
  20. Kalo adek gue mah diajakin makan kyk gitu gak fokus buat makan nya, paling ngefoto terus masukin ke instagram lalu sibuk sama gadget nya..

    ReplyDelete
  21. dikit banget lasagnya nya :D well, kalau makanan di resto sih biasanya gitu, porsi dikit harga selangit~ Makan ke resto kalau lagi niat nongkrong deh. Kalau niat pengen kenyang mending ke fast food atau warteg sekalian :D

    ReplyDelete
  22. kalo saya lebih doyan makan nasi padang, lebih mantep dan lebih berasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku, makanan eropa boleh aja enak, tapi ngga bisa ngalahin makanan Indonesia. Bumbu rempahnya itu lho yg bikin sedeeep. Kenalanku yg bule aja ngefans bener sama rendang & gado2 :D

      Delete
  23. Hahaha.. ngakak jg sih baca ini. Iya nih.. Ayam aja pake ada nama panjang kali lebar kali tingginya segala :D

    ReplyDelete
  24. Hahaha. Ada teman saya yang mampir ke restoran itu juga dapat perlakuan kurang mengenakan karena berpenampilan seadanya. :)))

    ReplyDelete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>