Sunday, November 15, 2015

To Fix You.

Selamat malam, hujan di bulan november.. 


Menunggu itu memang membosankan. apalagi menunggunya tanpa kepastianMenunggu tanpa kepastian itu selalu sukses menciptakan sebuah rasa keresahan. sebuah rasa kegelisahan. sebuah rasa digantungkan. menunggu tanpa adanya kepastian itu melelahkan. memuakkan. dan terkadang membuat bawa perasaan. sungguh memusingkan. tuh kan.. 


Beberapa waktu yang lalu, sekolah gue kedatengan event bukune goes to school. kebetulan, kala itu yang mengisi acara adalah bene dion (ngeri-ngeri sedap) sama arie je (keset kusut). dan seperti dugaan gue, topik pembahasan kala itu nggak jauh-jauh dari menulis. nggak jauh-jauh dari naskah. nggak jauh-jauh dari proses penulisan naskah. tiba-tiba, gue jadi keinget sama naskah gue.. #JADIBAPER


menulis dan menjilid ulang naskah, cyin..

****

Sudah lebih dari ratusan hari sejak gue mengirimkan naskah ke penerbit, tapi sampai sekarang naskah tersebut masih belum berkabar. katanya sih, maksimal 3 bulan bakal dikasih tau apakah naskah yang dikirim tersebut lolos seleksi atau enggak. tapi setelah 5 bulan, ternyata belum ada juga kabar masuk. sejak saat itu, gue tau kalau naskah tersebut ditolak. dasar php. penerbit harapan palsu.    


Padahal sejak kali pertama naskah itu dikirimkan, batin ini sudah bergolak untuk menahan segala rasa penasaran. apakah naskah ini akan diterbitkan, atau malah dikembalikan. tapi ternyata pihak penerbit lebih memilih untuk bungkam dan diam tanpa alasan. sungguh menyedihkan. oleh karena rasa yang tak tertahankan dan menjadi beban, gue pun masuk ke kamar mandi untuk menuntaskan segala bawa perasaan. gue nyalakan shower, lalu dengan perasaan yang berantakan gue merenung sambil showeran. gue pukul kaca di kamar mandi gue sekencang mungkin sampai pecah (padahal di dalam kamar mandi gue nggak ada kaca). lalu dengan darah bekas pecahan kaca di tangan, gue ubah air shower yang awalnya dingin menjadi air panas biar gue dibuat melepuh oleh segala kepahitan dan keperihan (padahal shower di wc gue cuma ada air dingin). lalu.. lalu... lalu tiba-tiba terputar lah lagu fix you dari coldplay.

*Lalu tiba-tiba terputar lagu fix you dari coldplay*

When you try your best, but you don't succeed~~
 Ah kampret, udah susah-susah nulis di ms. word 4 bulanan lebih, malah ditolak.  semesta memang kejam. 


When you get what you want, but not what you need~~
I was happy  with  appreciation which I got when I finish this script, but that's not what i need. i need to be the fckin writer before I graduate from school. 


When you feel so tired, but you can't sleep~~
Ini mau tidur jadi susah gara-gara mikirin naskah. mau direvisi kayak gimana ya biar editor jatuh hati.  kampret..


Lights will guide you home And ignite your bones~~
 biarkanlah cahaya- cahaya motivasi ini memandu gue kembali ke rumah dengan secerca harapan yang terbakar dalam tubuh dan menjadi tekad untuk kembali berjuang.  berjuang menulis naskah, lagi. 


AND I WILL TRYYY to fix you.... ~~~
Nggak ada hal instan di dunia ini men, bahkan yang namanya mie instan aja harus direbus dulu baru bisa dinikmati. baru juga sekali ngirim terus ditolak, terus udah ngalah gitu?! betapa cemennya dikau.. oleh karena itu, mari kita tulis ulang naskah ini. kita revisi, dan mengirimnya kembali kepada penerbit. yeah..  


Perlahan, lagu fix you dari coldplay mulai berhenti berputar dan terganti dengan lagu lain. baper pun berakhir.
...................

Kalau disikapi secara bijak, keputusan gue untuk mengirimkan naskah tersebut memang terlalu dini. mungkin karena dikejar deadline yang dibuat sendiri. alhasil, naskah setelah di print out agak sedikit berantakan. line spacing terlalu berlebihan, terus nggak ada justify, dan yang paling gue sesali adalah sinopsis. sinopsis nya kacau balau men, pake sudut pandang orang pertama dan terlalu berbelit-belit. maka editor macam apa yang sudi untuk jatuh hati  dengan naskah ini. holy crap. 

Oleh karena itu, Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka gue memutuskan untuk mengetik ulang naskah ini. jeng-jeng! sebenarnya gue sudah memulai mengetik ulang naskah ini semenjak tak ada kabar yang diberikan setelah 2 bulan naskah tersebut dikirimkan. dan setelah memakan waktu sekitar 3 bulan, revisi pun selesai dilakukan. cerita-cerita baru yang lebih fresh dimasukkan ke dalamnya. alhasil di bulan oktober yang lalu gue kembali mengirimkan naskah tersebut. 

Entah lah, apa naskah kedua ini bakal bernasib sama seperti naskah yang pertama atau mungkin bisa lebih beruntung. yang jelas, naskah kedua ini lebih rapih, lebih ber-justify, dan sinopsisnya lebih nendang. tentunya dengan sudut pandang orang ke 3 sebagai penghancur hubungan.  



Terus, gimana jadinya kalau naskah kedua ini kembali ditolak?!

Jawabannya gampang men... 






Kalau ditolak lagi, ya tulis lagi.. 

kirim lagi. 



lumayan tebal lah ya...



lah.. 



93 comments:

  1. Tetap semangat ya Jev. :)
    Ayo kirim lagi ke penerbit yang menghargai naskah masuk dan jelas kabarnya.

    ReplyDelete
  2. Wuhuuuuy :D semangaaat Jev :D Gue lagi nunggu kabar juga nih -_- baru sebulan belum dapet kabar, dua bulan lagi jatah nunggunya ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga aja penerbitnya bukan php yak. penerbit harapan palsu.

      Delete
    2. Nah, semoga bukan Jev. Semoga bukan. Soalnya dulu pernah ngirim naskah, udah beerapa tahun ini nggak dikabarin sampai sekarang wkwkwk

      Delete
    3. ah.. baru beberapa tahun.
      tunggu sebentar, "tahun?" BEBERAPA TAHUN? -_____-
      aje gile digantungin sampai hitungan tahun...

      Delete
  3. Semangaat jeevv!! Smga naskah lu yg kedua ini bsa diterima sama penerbit ya! Kalopun blm ketrima jg brrti lu diberi kesempatan buat ngoreksi ulang letak kesalahannya di mana lagi. Dan semoga lu dpt penerbit yang bener2 menepati janji. Bkan yg cuma memberi harapan palsu doang :( #korbanphp #ikutanbaper

    Ah bisa aja lu postingan ini ditaroin lagunya coldplay-fix you. Gue kan jd ikutan nyanyi. Ikutan baper. Ikutan ngantuk. Serius, lagu coldplay selain bkin baper, bsa menyebabkan kantuk juga. Gue saranin sebelum ulangan lu jgn dengerin lagu ini, takut ada efek sampingnya. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih sis...
      itu namanya, the power of coldplay.

      Delete
  4. Kalo mentok ya di self publishing bro :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum punya nama bro. self publishing = bunuh diri.

      Delete
  5. Fix habis ini aku juga mau nyoba nulis naskah ah huhuhu

    ReplyDelete
  6. Di do'ain deh biar naskah kedua kamu bisa diterima dengan baik dan cepet-cepet terbit, kan enak tuh kalau naskah kedua kamu terbit ketenaran kamu jadi naik satu tingkat jev hihihihi

    ReplyDelete
  7. Mental juara. Bukannya banting laptop malah semangat buat nulis terus.
    Semangat, Jev! Semoga naskah kamu nasibnya gak kayak rumah tangganya Chris Martin dan Gwyneth Paltrow. Kandas di tengah jalan. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukannya nggak mau banting laptop, tapi.. masalahnya gue belum punya laptop :))

      Delete
  8. Semangat bro! gue jadi pingin nulis naskah juga nih xD

    ReplyDelete
  9. Jangan ke penerbit gede dulu, Jev. Yang dari kecil aja. Nanti kalo udah terbit, lu dikenal banyak orang. Baru deh dilirik penerbit mayor yang oke

    Tapi lu kerenlah udah bisa menyelesaikan naskah. Gue aja ketunda mulu ini. Udah mau akhir tahun nggak ada satu pun naskah yang kelar. Gue mengapresiasi usaha lu. Semangat, kawan~ :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. menyelesaikan naskah ada di resolusi 2015 gue broh~~

      Delete
  10. kereen, semngat, sukses yo.
    di tunggu kabarnya kalo udah terbit.. hehee.

    jadi pingin nulis naskah.

    ReplyDelete
  11. Semangatnya bener-bener ya. Hebat :))
    Kalau ditolak, tulis lagi.

    PHP= Penerbit Harapan Palsu. BHAHAHAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi... kalau ditolak lagi, ya tulis lagi. sama kayak nembak lawan jenis..
      kalau ditolak, ya tembak lagi. kalau masih di tolak lagi, tikung habis..

      Delete
  12. Masukan aja sih, kalo ini ngirimnya ke bukune lagi. Mending nyobain yang lain dulu.. penerbit bukune lebih fokus ke yg udh punya nama atau minimal artis sosmed.. gue juga pernah ngirim ke bukune, ditolak 2 tahun kemudian. Jauh setelah gue nerbitin buku kedua.

    Tapi kalo mantepnya disitu gak masalah.. sekarang penerbit baik hati yg masih konsisten ngasih kabar itu media pressindo, satu bulan dikabarin. Gak PHP.. kalo genre lo komedi, ikutin juga pasar penerbitnya Jev.. yg masih konsisten nerbitin penerbit mana aja.

    Saran gue, pilihlah penerbit yg realistis dulu aja.. semangat Jev~
    Semoga nama lo cepetan nongol di kover buku yg ada di gramedia~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya sepertinya, bukune lebih suka nerbitin bukunya orang yang sudah punya nama, contohnya itu cindy gula itu kemal

      Delete
    2. wah, jawara. padahal gue nggak pernah ngasih tau gue kirim ke mana..
      terimakasih advice nya, pak edotz! :)

      Delete
    3. Di postingan lo yg ngomongin naskah dulu juga gue udah bilang.. kayaknya gue tau lo ngirim ke penerbit mana~

      Dugaan gue ya pasti bukune.. haha

      Sipp.. Alitt Susanto ditolak 13X kali, baru bukunya terbit.. jadi kalo ditolak bukan cuma nulis lagi, tapi kirim lagi ke penerbit lain~

      Delete
    4. wahahaha, alit memang juara. oke, makasih sekali lagi sesepuh edotz!

      Delete
  13. hmmm punyaku juga udah lama gak ada kabar, dan pastinya juga di tolak karena sama sepertimu, aku di buru deadline yang aku buat sendiri, dan masih banyak yang harus aku perbaiki, tapi sampai sekarang gak aku apa apain, aku malah mau nulis yang lain lagi

    ReplyDelete
  14. naskah pertamanya di jadiin ebook aja.

    Semangat terus jev \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm... nggak terlalu tertarik dengan ebook -__-

      Delete
  15. Jangan keterusan baper bang jev, udah lah ulangi aja lagi .Tulis lagi, kirim lagi, ditolak? Repeat!

    Kalo buku lu udah terbit, gue bakalan beli deh bang jev:D

    #keinget naskah gue baru 2 bab -_-

    ReplyDelete
  16. walau lagunya bikin galau, tetap semangat deh demi impiannya. emang harus di edit-dan editt ulag kayaknya ya biar lebih enak lagi.

    semoga yang kedua ini jauh lebih cepat di kabarkann dan diterima ya

    ReplyDelete
  17. Apapun itu, semangat terus ya jev. Namanya mau menjadi berhasil itu gak gampang. Ada jalannya masing-masing. Munglin lo harus melewati cara ini supaya lo sendiri bisa tangguh kedepannya.

    Gue pengen juga ngirim. Tapi naskah entah di mana berada. :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bro.
      hahaha, kalau ditinjau dari kondisi laptop, lo mah mending nyekripsi dulu..

      Delete
    2. Sama-sama bro. Yoi, gue nyekripsi dulu aja, ya... hahahaha

      Delete
  18. Tetap semangat buat nyoba Jev. Ga ada yang tau kan bakat nulis lo bakalan bawa lo kemana. Ga tau jadi novelis atau profesi lain yang ngandalin kemampuan lo.nulis. Gue juga dulu gitu, sampe gue nyasar dari jadi copywriter. Semangatttt fighting bro.

    ReplyDelete
  19. Wah salut bisa nulis sebanyak itu. Salut juga atas keberanian lo ngirim naskah ke penerbit. Sungguh gue belum sebenerani itu. hehehe.
    Btw, semangat terus ya. Semoga naskahnya cepet lolos. Amin.

    ReplyDelete
  20. Ngomongin naskah jadi inget naskah gua sendiri yang sampe sekarang masih terdiam manis di dalam laptop, nunggu disentuh-sentuh sama penulisnya. Ngebaca postingan ini gua jadi kepikiran untuk mulai nulis lagi *kebiasaan menunda biasanya langsung dateng haha*

    Wah, salut deh sama lo yang berani ngirimin naskah. Semua pasti ada jalannya kok, tenang aja. Naskah pertama ditolak belom tentu the end of this world. Justru belajar dari kegagalan dan bangkit itu yang paling utama *sedap*
    Ayo semangat, semangat...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, yo... bersama-sama semangat..

      Delete
  21. Semangat bro,,,disetiap niat dan tindakan pasti akan ada hasil yang manis di ujungnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeah... tinggal tunggu gula yang akan menjadi pemanis itu datang.

      Delete
  22. Sabar. Penulis-penulis terkenal banyak yang sering ditolak naskahnya dulu sebelum mereka terkenal. Jalan menuju sukses itu kadang prosesnya lama, tapi yang prosesnya lama itu seringnya bertahan lama juga. *sotoy* :D
    Semoga suatu saat nanti, bisa liat tulisanlo di toko2 buku terdekat :D aseek... ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih... amin.. amin.. amin..!

      Delete
  23. Semangat! Kalo emang niat nanti juga bakal dapet! \:D/

    ReplyDelete
  24. Semangaaat lah, jev! X)
    jadiin motivasi untuk jadi lebih baik lagi!!

    ReplyDelete
  25. Tapi kita juga harus tau kapan harus berhenti, mungkin ada banyak jalan lain, coba ke beberapa penerbit, jangan hanya ke satu penerbit aja (gue duga lu masukin ke Bukune) padahal ada banyak loh penerbit yang nerima tulisan anak muda. Atau kalo udah gak ada jalan lagi, terbitin aja eBook, entah mau dibagiin gratis atau jual online. Krya pertama eBook, mungkin tulisan kedua bisa dilirik penerbit karena respon eBook lu bagus.

    ReplyDelete
  26. Aku doain ya Jev moga lancar jaya dan lolos
    yg sabar semua butuh proses, seperti katamu "gak ada yg instan"

    jujur aku salut ma kmu lho dah mau menulis, aku stuck gini2 aja heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. yak. proses itu bagian yang terindah.

      Delete
  27. Pengen ngasih semangat, tapi udah banyak yg ngasih semangat. Gw kasih doa aja dah ya?

    Kurang2in lah itu merenung sambil showerannya. Enakan juga merenung sambil boker. Wkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasih gue gebetan kalau bisa..
      ah, kalau di wc mah enaknya sambil...

      Delete
  28. Son u dah buat naskah itu udh termasuk keren, sedangkan saya cuma niat aja dan belum di tulis sama sekali
    w salut sama u bisa nulis naskah seperti itu,
    tp jangan nyerah karena di tolak penerbit karena masih bnyk penerbit lainnya coba dulu aja perbaiki kesalahannya bari ke penerbit lain, mungkin aja bisa di terima amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ini gue lagi nunggu naskah pertama dibalikin. biasanya, waktu dibalikin dikasih beberapa koreksi sama editornya.. setau gue sih.

      Delete
  29. Tetep semangat ya jeff. usaha keras tak akan menghianati.

    Kalo gagal di satu penerbit cari yang lain, berdoa juga biar naskahnya tembus.
    Sudah usaha buat nulis naskah dan ngirimin itu udah bagus banget lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeah.. lirik shonichi jadi selalu terngiang.

      Delete
  30. Semoga naskah kedua ada rezekinya yaaa. ngomong-ngomong tebel itu halamannya. jadi penasaran hehe

    ReplyDelete
  31. Apa yang kamu rasakan, saya juga pernah merasakannya Jef, bikin naskah novel terus dikirim terus nunggu berbulan-bulan keputusan, eh terus ditolak ya, wkwkwkwkw... Iya siiiippp jef, kalau nanti ditolak lagi, ya edit lagi atau bikin lagi, terus kirim lagi.. Menurut pengalaman saya dulu waktu naskah novel saya dikembalikan lagi tapi ada masukan-masukan dari redaksinya jef dan itu ilmu ya... Waaah kamu itu masih muda jef, fight, semangat... Dan semoga yang kedua ini diterima Jef, ditelpon gitu sama redaksinya disuruh ketemuan, witwiw, amin, hehehehehehe :) Sukses Jef! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasehhhh....!!! aminnn...!!!!

      Delete
  32. Semangat Jev!
    Anak muda yang berkarya menurut saya selalu keren, sih. Memang prosesnya ya gitu. Nggak selalu mulus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeah... proses! proses itu indah.

      Delete
  33. Tetap semangat bro, semoga naskahnya di terima dan bisa terbit.. Good luck ya (y)

    ReplyDelete
  34. Tetep semangat kakaaa... aku ajah mau nulis naskah cuman sampe halaman 2 doang udah males lanjutin. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. yok.. sama-sama semangat cuy..!

      Delete
  35. Ah! Jev, good luck! Semoga segera dapat jawaban dari para penerbit. Aku yakin banget someday SOON kamu bisa punya karya yg nongol di rak toko buku. Gegara baca postinganmu jadi ikutan baper. Fine, aku bakal kelarin naskahku dalam waktu dekat! *berapi-api xD

    ReplyDelete
  36. Halo jev jev, sehat kan?
    Udah lam ngga berkunjung kesini (jadi ceritanya reader lam nih). Masih tetep suka sama cara nulisnya. Tetap semangat yaa dan semoga naskahnya keterima sama penerbit. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sehat.. sehat...
      makasih loh...

      Delete
  37. Hebat banget ya gak patah arang! Kalo lo semangat begini udah deh pasti suatu saat ada waktunya lo jadi penulis keren :))
    Emang ga mudah ya buat mencapai yang kita inginkan.

    ReplyDelete
  38. Sepertinya bener kata bang Edotz, saatnya nyoba penerbit lain. Bukune terlalu susah ditembus. Mereka kebanyakan ngasih kesempatan ke seleb sosmed. Jadi mending ke penerbit yang ngasih kabarnya cepet, biar nggak kena PHP lagi jeff.

    Tapi lu keren banget jeff, semangat nulis lu tinggi. Naskah segitu banyaknya lu selesain tahun ini, keren lah. Aku mah apa atuh, belum ada niatan nerbitin buku. Masih terlalu di zona nyaman kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tenang, gue udah punya beberapa rencana.

      Delete
  39. Keren banget semangatnya sih Jeeeev!
    Ayooo cobain lagi, abis revisi bisa coba kirim ke penerbit lain, mudah2an berhasil yaaaah :))

    ReplyDelete
  40. Wohh semangat Jev! Gue juga nih, pernah di php-in sama penerbit. Sama kayak lo. Naskah gue itu nggak ada kabarnya hingga sekarang. Udah setahun lebih malah. Gue udah pede banget waktu itu. Tapi wajar, sih, waktu gue baca ulang naskah gue itu terlihat jauh sekali dari kata bagus. Meski naskah gue rapih (di bantu rapihin sama bokap yang kebetulan seorang yang berpengalaman di bidang tulis-menulis), cerita di dalamnya rada kampret. Kurang nendang dan terkesan terlalu memaksa ceritanya :)

    Kepengen nulis ulang, revisi ulang, tapi karena jauh, gue jadi males ngirim ke pihak penerbit. Rencananya sih pas kuliah nanti gue ingin revisi ulang itu naskah. Yah.. semoga tidak hanya menjadi wacana saja. Semoga :)

    ReplyDelete
  41. Yes. Ypu are right. Emang enggak ada yang instan di dunia ini. Ga semua orang berusaha sekali langsunh berhasil. Kayak lo ngirim naskah naskah lo. Yg terpenting lo idah maju selabgkah dri yg lain yg baru nulis ga kelar kelar. Dan ema g bnr, kalo ditolak lagi ya nulis lagi, kirim lagi. Begitu terus sampe akhirnya nama lo mejeng di cover buku Gramedia. Wehehe

    ReplyDelete
  42. Semangat Jevvv! Pasti ada hikmah di balik semuanya.

    ReplyDelete
  43. Kalau tekad lu kuat buat jadi penulis buku, saran gue cuma satu: perbanyak referensi soal alamat2 penerbit, baik itu major maupun indie, baik itu kecil maupun besar. Jangan nyerah yah. Dari isi blog lu, gue yakin lu punya potensi, kok. Kelihatan. Terus satu lagi, penulis itu harus punya branding image kuat. Saran lagi, sering2 main media sosial aja. Perluas pergaulan. Sering2 masuk komunitas kepenulisan. Lu tahu apa, orang2 media, orang2 penerbit, mereka aktif juga di grup kepenulisan. Serap ilmunya. Pelajari. Dan bikin naskah kayak yang penerbit2 major atau pasar mau.

    ReplyDelete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>