Friday, August 5, 2016

An Escape to Singapore


Pagi di tanggal 28 July kemarin, gue terdampar secara illegal di bandara Changi. Bukan illegal karena gue nggak punya paspor atau gue diselundupin di koper, tapi illegal karena seharusnya waktu itu gue ada di BINUS buat ngikutin english class karena nilai TOEFL dibawah rata-rata. Tapi nggak apa-apa, berhubung english class setelah FEP itu nggak pengaruh ke point-point mahasiswa, gue tau mana yang harus di pioritaskan. That's why I call this an escape, bruh..

Ma stuff. Get ready for the escape.

Skuad yang melarikan diri ke Singapore ini sendiri cuma 3 orang: gue, kakak, dan nyokap. Sementara ayahanda tidak mengikuti agenda pelarian ini. Pelarian ke Singapore ini murni dalam rangka jalan-jalan, murni karena kami telah jenuh dengan polusi udara ibukota tercinta, Jakarta. 

****



Karena pesawat gue pesawat pagi, gue terdampar di bandara Soekarno Hatta terminal 3 jam setengah 6 pagi, terbang sekitar jam 7 pagi, dan sampe di bandara Changi sekitar jam setengah 9 pagi. Baru sampe tempat pemeriksaan bandara, ada sesuatu yang berbunyi di bagian tubuh gue. Ternyata bunyi itu disebabkan oleh ikat pinggang, gue disuruh menepi dan diperiksa lebih lanjut. Gue kemudian diajak ngomong bahasa Mandarin sama petugas Changi. Gue dikira turis asal China, kampret. Mungkin gue keliatan kayak Andy Lau dimatanya. Setelah melalui beberapa pengecekan lagi, gue naik MRT menuju hotel. Hotel gue letaknya ada di distrik Little India, deket sama distrik Bugis. Semua koper yang gue, kakak gue dan nyokap gue bawa, kami bawa masuk ke MRT menuju Little India. 



Naik MRT itu ternyata melelahkan, sobat. Harus antri buat isi saldonya, harus transit sana sini, sampe di dalem MRT nya pun belum tentu bisa duduk. Gue agak bingung sebenernya, kenapa banyak pengguna MRT di singapore yang tetep berdiri walaupun ada beberapa bangku yang kosong. Padahal, bangkunya bukan bangku yang dikhususkan buat orang tua atau anak-anak. Tapi nggak apa-apa, dat cool, $ingaporeans. 

Sama seperti namanya, Little India adalah distrik dihuni banyak orang keturunan India. Bukan keturunan sih, tapi memang orang India yang tinggal di Singapore, mungkin. Hotel kami sendiri terletak dekat dengan cinema yang ada di Little India. Dan seperti yang sudah diketahu, orang India kalau ngomong bahasa Inggris itu agak lucu. Aksennya aksen chaiya-chaiya, gue yang denger jadi pingin joget. Kayak di film-film Bollywood gitu, ketemu pager joget.. ketemu pohon joget.. lagi makan joget.. ah, dasar roti canai.

Karena waktu itu kami datang sebelum jam 2 siang, maka kami belum bisa check in masuk ke kama hotelnya. Sentosa Island pun menjadi pelarian kami, dan MRT a.k.a Mass Rapid Transit kembali menjadi andalan. jeng-jeng..

Peace

with sista
Yang namanya Sentosa Island, pasti erat kaitannya dengan Universal Studio. Belum lumrah, kalau ke Universal Studio tapi belum ke Sentosa Island. Eh.. kebalik, belum lumrah kalau ke Sentosa tapi nggak ke Universal. Entah masuk ke dalam Universalnya, atau cuma sekedar foto di lambang bumi yang ada tulisan Universalnya. Percayalah, sobat, nyari pose foto yang sempurna di depan lambang bola bumi Universal Studionya itu nggak gampang. Karena lambang buminya muter terus, maka gue harus menunggu untuk bisa mendapatkan pose dengan background bumi bertuliskan universal di spot yang tepat. Belum lagi nanti banyak turis dari Korea sama China yang suka nyelonong dan merusak backgroud buminya. Huh...

Selain Universal Studio, masih ada beberapa tempat lagi yang kami kunjungi di Sentosa. Entah itu Candylicious, ataupun tempat-tempat di Sentosa yang harus membuat kami naik MRT lagi. Sentosa itu tempatnya cukup asik, dan panas. Di sana gue nyoba masuk ke Casino, tapi sayangnya gue belum cukup umur. Gue masih 18, dan minimal usia yang boleh masuk ke Casino disana itu 21 tahun. Sialan...
Setelah kurang lebih 3 jam di Sentosa, kami melanjutkan perjalanan ke Clark Quay, naik MRT lagi pastinya. 


menuju Clark Quay..



Clark Quay adalah dermaga pinggir sungai yang diisi cukup banyak restoran dan beberapa club. Jadi, bisa dibilang Clark Quay ini hidupnya di malam hari. Night lifenya emang cukup kerasa, walalupun bisa dibilang club malamnya nggak se-jedag jedug club malam di Khaosan Road, Bangkok. Waktu pertama kali sampe di Clark Quay, yang kami lakukan adalah duduk-duduk di pinggiran sungai sambil menikmati udara Singapore. Bisa dibilang, langit di Singapore lebih terang daripada langit Jakarta. Kalau jam 6 sore di Jakarta udah gelap, di Singapore jam 7 lewat baru gelep. 

Peace, bruh..
jefferson laay
chillin' at Clark Quay


Clark Quay ini emang asik banget buat dijadiin tempat menenangkan diri di sore hari. Kalau di sinetron-sinetron FTV khas Indonesia, Clark Quay ini tempat yang cocok buat dijadikan pelarian tokoh utama cewek yang lagi ngambek sama cowoknya buat menenangkan diri sambil melihat sungai. Ada juga beberapa kapal yang melintasi sungai ini, gue sendiri nggak tau darimana dan mau kemana kah kapal itu berjalan. Yang gue tau, sungai di Clark Quay ini nggak sekeruh sungai di Jakarta. Kalau di Jakarta kan, sungai-sungai begini biasanya di jadiin tempat mandi sama anak-anak yang rumahnya di bantaran kali. Lagi asik-asik mandi, tau-tau anunya dihinggapi sama ikan sapu-sapu. Hih..

Setelah hampir satu jam duduk-duduk menikmati oksigen sore hari Singapore, kami melanjutkan perjalanan mengitari tempat-tempat yang ada di Clark Quay. Bisa dibilang, night life di Clark Quay emang cukup kerasa. Mungkin, bisa dibilang Clark Quay itu tempat yang cukup bergengsi. Semacam PIK nya Singapore, mungkin. Jadi selain bisa merasakan night life, di Clark Quay ini kita juga bisa wisata kuliner. Tapi ya begitu lah, harga makanannya kurang bersahabat. 


Good Night, Clark Quay..

Sampai cukup malam, kami masih ada di Clark Quay sebelum akhirnya pulang ke Little India dengan kembali menggunakan MRT. Hari pertama di Singapore itu pun berjalan cukup menyenangkan, dan melelahkan. Sampe di hotel gue nggak langsung tepar tapi. Keren kan. Ya begitulah hari itu berakhir. Karena kami bakalan disini selama 4 hari, maka gue masih punya waktu 3 hari lagi buat explore this country. Yak mari kita lihat apa saja yang bisa kita dapatkan di negri tetangga ini.... 


Yow..

36 comments:

  1. Mana lagi ini sambungan ? Ane tunggu ya son ..
    BTW son, gimana kalo pengeluaran lu dari mulai niat sampe akhir perjalanan di cantumin.
    Ane lagi butuh refrensi jalan-jalan ke Singapore nih son.
    Mau persiapan Nabung dari sekarang ..

    ooke son tulung ya di kalkulasikan semua pengeluaranya. Xie xie andilau

    ReplyDelete
  2. Ahahahakkk seruu... waktu itu gue juga pernah bolos skolah malah terbang bareng temen2 lima orang. Ahahahakkk bokap gue ga tau sampe akhirnya temen2 gue pada nginep di rumah dan byaaaarrrrrr......terbongkar karena temen gue ada yang keceplosan... -__-"

    Eh itu waktu lo diperiksa dan diajakin ngomong mandarin, lo jawabnya apaan, Jef? Hahahahkkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, gokill... itu sih pelariannya lebih nekad..

      Delete
  3. lo pake ikat pinggang yang buat tawuran yak makanya suruh minggir wqwq

    stuff lo emmm...gak bawa sempak lo. wqwq

    range paling murah ke situ berapaan, Jev. share lah. pengin kesono suatu saat hhhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung gue nggak pake gir motor buat dijadiin ikat pinggang..

      Delete
  4. hassekk seru thu ke luar negeri. deket lagi.
    singapore ketemu cewek cakep gak, jev? :D ehh#

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak kalau cewek cakep mah... pakaiannya juga cakep-cakep...

      Delete
  5. Waduh... Dari Singapura ke tempat kota kelahiran gue, cuman 3,5 jam tuh... Harusnya lo mampir tempat gue Jef. XD

    Gile-gile bangetlah. Umur masih muda, udah bisa jalan-jalan ke Singapura. Gue yang deket aja, jarang ke sono. Kalo Malaysia sih, sering. Hehehe.

    Kapan-kapan kalo ada rezeki mau nyoba ke Singapura ah... Seru keknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari Jakarta cuma 1 setengah jam bro..

      Delete
  6. waduuuuh enak banget ke unviersal studio singapore, gue kemaren dapet promo pp 600 ribu, beberapa hari di Singapore tp ga sempat kesitu ga ada temen dan takut duitnya ga cukup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue nggak masuk ke universalnya juga bro, cuma jalan2 diluar. paling duit abis buat naik MRT. sama beli minum.

      Delete
  7. Keren nih si jev, melarikan diri aja ampe singapur ya? Besok2 bisa sampe ameriki nih jev
    Ngomong2 sayanya kok salah fokus, itu salah 1 fotomu kayak andi lau

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya memang andi lau, cuma lagi undercover aja.

      Delete
  8. waw. keren jef.. btw tas lo ketje bet dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih.. yang keren jadi tasnya doang ya..

      Delete
  9. Anak converse abis.. Sambungannya mana nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal cuma tas gue yang converse..

      Delete
  10. Persepsi gue terlalu beda mungkin, ga lengkap rasanya ngunjungin Singapura tanpa singgah dulu di Universal Studio. Eh gue baru tau, kalo bola globenya di Universal itu muter" makanya gak gampang ngambil foto disana. Jadi bola globenya Universal yg di Dufan Jakarta muter"juga bolanya ya?

    Btw, ceritanya berlanjut kemana ini, wahai Andy Lau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang di dufan ada bola globenya? gue udah lama nggak ke dufan.

      Delete
  11. Yoii liburan ke luar negeri lagi~ Kyaknya bakal ada 4 part kyak yg Thailand nih!? :p
    Gue baru tau klo itu bola dunianya universal studio muter2, gue kira mah diem aja jd tinggal moto. Tmpat foto mainstream di Singapore itu klo gak bola universal studio, merlion, sama atu lg tuh jln orchid eh apa ya? Lupa jalan apa namanya. Hahaa.

    Pas diocehin bahassa mandarin hrsnya lu ocehin balik aja, jef. Kan lu bkannya bsa bhs mandarin?

    Wktu plg dri Thailand, pas msk sklah lgsg dihukum. Kalo skrg balik dr Singapore gmn ya? Dihukum jg gak di kampus? Haha

    Eh, btw, gue liat di berita katanya ada terror di Singapore? Emg bner?
    Kok prsaan tmpat liburan yg abs lu kunjungin kena terror mulu dah? Wkwk :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh.. tau aja ada 4 part, dukun lo ya... hahahaha.
      kemampuan bahasa mandari gue masih cemenan...

      Iya, bukan teror sih, niatnya mau di teror. Wahahaha! gue terharu, ada yang nyadar kalau tempat yang gue kunjungi erat kaitannya sama pelaku teror. hahaha, Singapore sih emang lagi siaga terror :")

      Delete
  12. di clark quay knpa ga main reverse bungy dan giant swing??? ya ampuuun itu tujuan utamaku kalo ke sing ;p.. pokoknya ga bakal pulang sblm naik itu :D seru bgt jev.. ngilangin stress.. ^o^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya saya lihat waha itu mbak, wahahaha.. nggak kepikiran sama sekali buat nyoba. waktu di clark quay udah capek banget, jadi fokus duduk sambil menikmati senja.. wahahaha.

      Delete
  13. Apa mungkin santosa island itu ada kaitannya sama santoso ? apa yang nemuin santoso ya ? hehehe... asik broo, bisa jalan jalan ke luar negeri kek gitu hehe

    ReplyDelete
  14. Kemarin ke Thailand, sekarang ke Singapura hanya untuk jalan-jalan. Duit kamu banyak banget Jeff??? hUUUUUUUUUUUUU
    seru ya bisa ke sana sama mama dan kakak, bisa foto di depan universal itu. aku pengin bgt kesana trs foto juga tapi blm kesampaian.
    Eh apa iya MRT sana sama kayak busway sini? wkkwkwkw lha pada berdiri gitu
    jgn lupa ekspol lagi dan cerita lg ya jeff

    ReplyDelete
    Replies
    1. MRT sama busway itu... beda sih. MRT kan bawah tanah.. kerenan MRT.

      Delete
  15. Greget dah bolosnya ke singapore, apa kabar gue tiap bolos paling mentok ke pangkalan ojek. jadi pengen foto di globenya universal studio juga nih, tapi kayaknya susah banget ya dapet angle yang pas disana, pengen juga ke Clark quay, biar bisa ngambek-ngambek unyu hahaha. btw, ditunggu dah lanjutan cerita jalan-jalan ke singaporenya...

    ReplyDelete
  16. itu abis lu diperiksa sama petugasnya, ga dilanjutin ceritanya? gue kirain elu bawa barang terlarang gitu. ya kayak, gear sepeda mungkin. sapa tau aja kan.
    gue belom pernah jalan'' ke singapur sih. dan baru tau juga, kalo tuh bola yg ada tulisan universalnya muter'' gitu. hahaha.
    yah, nabung dulu lah biar bisa poto'' disana.

    lu mau ke casino gitu, jef? tapi blom cukup umur.
    terus yg klub malam di bangkok bebas gitu ya?
    baru tau.

    tapi, klo gue pribadi ketimbang main kasino ya mendingan uangnnya buat modal masuk klub malam.
    lah
    haha

    itu pas lu dateng, anak'' kecilnya lagi masih di sekolah kali. makanya lu ga liat ada anak kecil yg berenang'' unyu gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak, barang terlarang yang gue bawa selama ini cuma... rindu yang dipendam.
      gue cuma mau tau dalem casinonya aja, ah... gue bukan anak kelab. gue nggak pernah clubbing, waktu ke bangkok di khaosan road gue cuma lewat depan kelabnya doang... nggak ampe masuk.

      Delete
  17. Pas aku ke little india itu pas ada perayaan apa gitu jadi jalanan full kembang warna warni, eh di sono masuk ke supermarket murah yg isinya makanan india banyak bsngett
    Haha dasar ya kabur ke spore biar ga ikut perbaikan toefl

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, asik dong ya ke lil indianya waktu lagi festival berarti. Saya sih ke spore waktu deket2 ultahnya spore... tapi sayangnya saya udah pulang sebelum spore ultah.

      Delete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>