Sunday, August 21, 2016

Last Day in Singapore, Dapet Taksi itu Susah!


Setelah 3 hari berada di Singapore, di hari keempat gue dan kedua wanita itu akhirnya kembali ke Jakarta. Kembali ke ibukota tercinta, kembali bergulat dengan kemacetan lalu lintas, kembali menghirup polusi udara ibukota. Ah, sudahlah. Seminggu setelah gue kembali ke Jakarta, gue denger kabar ada teroris di Batam yang mau meluncurkan roket ke Marina Bay Sands. EH Buset?!

Tapi seenggaknya, di hari terakhir itu gue, kakak, dan nyokap menjadi saksi hidup... betapa sulitnya kami mendapatkan taksi di Singapore. Taksinya banyak, nyetopinnya susah. 




Agenda kami di hari terakhir itu adalah.. jajan di Bugis, mampir ke Haji Lane, dan kembali ke bandara Changi di siang menjelang sore hari dan terdampar di Jakarta di malam hari. Uhuy..

Pagi hari, kami terdampar di food court yang terletak di Bugis. Berhubung distrik Little India dan distrik Bugis itu cuma perlu naik satu station MRT, maka kami memulai pagi itu dengan cukup santai. Di food court yang ada di Bugis itu, macam-macam makanan khas beberapa negara tersedia. Ada makanan yang khas India, ada yang khas Indonesia, Khas Cantonese, dan lain sebagainya. Yang jadi perhatian gue waktu itu adalah antrian panjang di tempat sup ikan hiu dan kue wortel (carrot cake). Karena antriannya cukup panjang, nyokap gue iseng-iseng ngebeli carrot cake, awalnya gue kira enak tapi ternyata.... biasa aja. Standard. Entah karena lidah gue yang emang nggak srek atau emang carrot cake nya yang standard, gue nggak tau.

Setelah nyobain kuliner di Bugis, kami selanjutnya mengitari Bugis Street. Konon katanya, barang-barang yang ada di Bugis Street ini harganya bersahabat semua. Dan ternyata benar kawan-kawan, Bugis Street ini mirip pasar pagi nya Singapore. Mungkin kalau di Bandung-kan, Bugis Street ini semacam "jalan dago" nya Singapore. Disana, kakak gue beli beberapa baju dan nyokap gue beli cokelat. Harga cokelat di Bugis sendiri bisa dibilang salah satu yang paling bersahabat.Kit Kat nya kek, M&M nya kek, atau pun toblerone nya. Nyokap gue pun agak sedikit nyesel karena kemarinnya sempet beli cokelat juga di area Orchard. Gue sendiri keluar dari Bugis Street dengan celana dan kacamata baru. 


new glasses brotha..
Sekitar jam 12 siang, kami melanjutkan perjalanan dari Bugis Street menuju Haji Lane. Haji Lane sendiri adalah sebuah gang di area Bugis yang konon katanya tembok-temboknya dipenuhi dengan gravity yang asik buat diajak foto. Disana juga ada beberapa tempat nongkrong semacam cafe dan tempat shopping, sih. Tapi tujuan kami ke situ cuma untuk berburu foto. 


Dibawah teriknya sinar matahari di negri tropis, kami berjalan mencari Haji Lane. Waktu udah nyampe Haji Lane, ternyata tembok-tembok yang banyak gravitynya itu adanya disudut jalan. Kami harus berjalan menuju sudut jalannya lagi. Berbagai cara kami halalkan untuk bisa sampai ke sudut jalan itu, mulai dari insting sok tau sampai dengan bertanya ke orang India yang jaga toko selendang. Hingga akhirnya... kami tiba di sudut jalan Haji Lane itu dengan peluh yang menetes dan kulit yang legam terbakar sinar sang mentari.


terdampar di haji lane, mencari ujung jalan... 

peace is my religion
Setelah berhasil foto-foto, sekitar jam 2 kami kembali ke our hotel yang terletak Little India buat packing. Sekitar jam setengah 3 lewat, kami sampai di hotel. Karena waktunya agak mepet dan kakak gue udah agak capek, perjalanan dari Little India ke Changi yang awalnya direncanakan ditempuh via MRT berubah jadi via taksi. Ternyata, dapetin taksi di Singapore itu susah, kawan! Pesawat kami terbang jam setengah 5, dan sekitar jam setengah 4 kami masih belum dapet taksi. Entah waktu itu kami emang lagi sial, atau taksi di Singapore itu emang susah didapetin, yang jelas waktu itu gue menjadi saksi nyata betapa sulitnya nyetopin taksi di Singapore. 


with motha n sista..


oh haji lane..

Di deket station MRT Little India ada halte tunggu taksi. Dari jam 3 kami nunggu, sampe jam setengah 4 nggak ada taksi yang nongol. Kakak gue pun berinisiatif buat nyetopin taksi yang lalu lalang, tapi tak ada satu pun taksi yang berhenti. Bukannya nggak ada taksi, ada sih banyak... tapi nggak ada yang mau stop. Kalau di Jakarta kan, kita cuma perlu melambaikan tangan... lalu taksi berhenti, lalu kita naik taksi dan sampai tujuan, dan hidup bahagia selamanya. Tapi kalau di Singapore, udah dilambai-lambaiin tangan pun taksinya tetep melaju kencang. Masih juga jual mahal. 

Akhirnya kakak gue pergi kembali ke dekat hotel buat nyetopin taksi. Sementara gue dan nyokap duduk di tempat tunggu taksi. Mungkin taksi di jalan raya terlalu jual mahal, makanya kakak gue berinisiatif buat nyetopin taksi yang bukan di jalan raya. Tapi ternyata tetap... taksinya susah disetopin. Gue sampe bolak-balik dari tempat tunggu taksi ke area hotel yang emang nggak begitu jauh buat membantu kakak gue ngedapetin taksi. Tapi tetep aja taksi di sana begitu sulit ditaklukkan. Gue mulai curiga kami akan ditinggal terbang pesawat...

Hingga pada akhirnya, kakak gue melihat sebuah taksi yang stop di depan restoran. Taksi tersebut ditinggal pergi sopirnya yang lagi buang air kecil di wc dekat restoran situ. Waktu si sopir selesai kencing, kakak gue langsung bicara pake bahasa mandarin sama si om sopir dan menjelaskan segala perkaranya. Sopir tersebut akhirnya mengerti dan memberi tumpangan. Akhirnya! Dapet taksi! Karena waktunya udah cukup mepet, gue disuruh kakak gue kembali ke tempat tunggu taksi buat ngasih tau nyokap kalau doi udah berhasil dapet taksi. Kakak gue naik taksi tersebut, dan taksi tersebut akan menghampiri gue dan nyokap di tempat tunggu taksi. Begitu rencana awalnya, tapi...

Tapi setelah duduk di tempat tunggu taksi dan menunggu kakak gue, taksi yang dinaiki kakak gue itu tak kunjung datang. Gue sampe beberapa kali bolak-balik dari tempat tunggu taksi ke area ditemukannya taksi tersebut, tapi nggak ada apa-apa. Taksi itu emang udah jalan, tapi nggak tau jalannya kemana, kakak gue nggak muncul setelah sekitar 15 menit dia naik taksi. Gue mulai panik... jangan-jangan...JANGAN-JANGAN DIA DICULIK SOPIR TAKSI! Asli, kalau ngeliat rute, seharusnya taksi itu sampe ditempat tunggu taksi kurang dari 5 menit. Tapi setelah 15 menit-an, taksi itu tak kunjung datang. 

Jangan-jangan kakak gue diculik. Jangan-jangan sopir taksi itu agen penjual organ tubuh yang nyamar jadi sopir taksi. Jangan-jangan taksi itu taksi curian. Jangan-jangan sebenarnya sopir taksi itu adalah kakak gue sendiri. AKHH! Gue bisa gila memikirkan itu semua.... 

Ditengah lamunan dan konspirasi liar gue tentang kakak gue dan sopir taksi itu, tiba-tiba datang taksi yang tadi dinaiki kakak gue ke tempat tunggu taksi dimana  gue dan nyokap sedang terduduk. Ternyata, kakak gue nggak diculik, tapi dia salah nyebutin tempat tunggu taksi. Seharusnya di nyebut tempat tunggu taksi Mackenzie, tapi dia nyebut jadi tempat tunggu taksi Little India. Akhirnya mereka berdua muter. 

Sekitar jam 4 lewat 10, kami sampe di Changi. Dan sekitar jam 6 sore, akhirnya kami tiba di bandara Soekarno Hatta dan hidup bahagia selamanya. Sampe di rumah gue masih nggak paham, apa cara kami nyetopin taksi di Singapore yang salah, atau taksi di Singapore emang susah disetopin. Ah, sudahlah..

45 comments:

  1. waduhh seremm juga nyetopin taksi tapi gak mau berhenti.
    mending tuh bisa mngmong mandarin, etdah klo bsok aku terdampar kesana mau ngmong bahasa apaan? sedih jga yaa, bisa-bisa gak pulang-pulang ke indonesaah :D :D

    ReplyDelete
  2. Di Singapore tuh jangan naik taksi gan, susah !

    Mana taksi di sana jelek-jelek, beda jauh mah sama Indonesia. Taksinya bagus kemana-mana.

    Naik MRT aja, murah cepet. Tapi kalo bawa banyak tas ya rempong naik turun eskalator-__-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya gue mau naik MRT.. tapi kondisi tidak memungkinkan..

      Delete
  3. Wuiih catet dulu lah Bugis Street sama Haji Lane. Siapatau ada rejeki bisa main ke Singapur~

    Yaampun pikirannyaa! Haha. Tapi gue bakalan berpikiran yang sama sih kalo lama banget gitu ngga muncul-muncul. Alhamdulilaah ternyata karena kudu muter dulu bukan diculik :"))

    Kok gue jadi ikut penasaran kenapa taksi kaga ada yang mau nyetop :/ googling dulu dah.

    ReplyDelete
  4. kacamata aviatornya bagus, buat gw ajalah yah

    ReplyDelete
  5. Kenapa nyetopin taksi disana susah sob ? selalu penuh dan ada penumpang atau kaya gimana ? padahal kalau kosong mh tinggal pake jari telunjuk aja taksi langsung berhenti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih jadi misteri sih, kenapa nggak ada taksi yang menghampiri~

      Delete
  6. Hmm gitu ya jef, enak dong malahan tiap hari mending pake naik mrt, lebih murah juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya juga gue pake MRT, tapi kondisi saat itu tidak memungkinkan~

      Delete
  7. Jeff, kamu sudah besar. Yah, salah fokus wakakaka
    Gue waktu ke sana gak naik taksi. Naiknya bus sama rombongan kantor sih jadi gak ngerasain. Untung sih. :/

    ReplyDelete
  8. Mungkin di SG ada tempat khusus buat nyetop taksi kali ya, ga boleh sembarangan. Kenapa harus dua kali bolak balik sih taksinya? Sori, agak gak mudeng bacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ada tempat khususnya, problematikany adalah... ketika gue ditempat khusus itu, nggak ada satupun taksi yang nongol. keren kan..

      Delete
  9. Foto dipatung singanya gak ada kah ini ehehehe.
    Btw di kalimantan timur juga ada loh patung singanya, tepatnya di daerah bontang sana. Nah kalo yg kayak haji apa itu tadi di malang keknya ada tuh, tapi bentuknya bukan vandalism atau grafity, tapi cuman pemuliman aja yg di cat warna warni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. merlion yang mainstream itu di hari sebelumnya, bruh

      Delete
  10. emang di singapore ga ada taksi, soalnya udah ada MRT. ohiya mana foto di patung singa ? belum ke singapore kl belum foto disana loh

    ReplyDelete
  11. Lah kok susah gitu? :))

    Jadi inget dulu pas mau balik dari surabaya ke balikpapan, gak dapet taksi juga dan jadwal pesawat udah mepet. Semua perusahaan taksi di telpon katanya gak ada yg lokasinya deket, akhirnya jalan kaki dan nemu taksi, pas di jalan ternyata banyak taksi yg deket lagi stop (mungkin makan siang jd gamau ambil penumpang), bangke abis lah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kurang lebih senasib lah itu :")

      Delete
  12. Aduh naik taxi di sing ini lumayan mahal apalagi kalo ampe muter2 salah jalan salah sebut. Mending naik bus atau mrt aja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya udah mepet waktunya suhu.. jadi kepaksa pake taxi biar cepet

      Delete
  13. emang kalo lagi travelling dan nggak ngerasain keadaan yang sedikti darurat itu nggak ajip ya...untung juga kakak lo punya inisiatif segala pake bahasa mandarin..kalo nggak kan bisa bisa ketinggalan tiket kan aduh sayaaaang bangettt...ya udahlah yang penting udah pulang membawa kebahagiaan, pengalaman tak terlupakan dan juga oleh oleeeeeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. travelling belum kerasa memang kalau nggak ada cobaannya :")

      Delete
  14. Hahaha... seru bro travellingnya asek, tapi keknya susah banget tuh nyetopin taksinya, apa mungkin nyetopinnya gak disembarang tempat, gak tau juga sih, gak pernah main kesana sih ya hahahah...

    Untung aja kakak lo gak diculik beneran, ternyata salah berenti, jadi muter hahaha...

    ReplyDelete
  15. Nyetopin Taksi di Singapura itu, ada triknya bro... Gak bisa gitu doang. Sampe pegel juga, gak akan mau. hahahaha.

    Wah-wah.. ternyata di sana banyak makanan khas bugis (suku) atau gimana sih? Kalo makanan India gue udah sering nyoba waktu di Malaysia, tapi kalo yang bugis, belum nyoba, sih. Apakah itu suku atau apa, gue gak ngerti juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya sih bugis disana bukan suku, entahlah gue nggak tau juga..

      Delete
  16. Mungkin ada cara yang bener kali ye buat nyetop taksi yang ada di singapur. Ada aturannya sendiri gitu. Soalnya gw juga belum pernah kesono. Mudah2an di masa mendatang. Amen. Untungnya kakakmu bisa nanya2 gitu dan nggak jadi ketinggalan pesawat. Bersyukur banget dah. hehe Oh ya, grafitinya keren2 nggak sih? Soalnya di foto cuma sekilas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dibilang keren atau enggak, sejujurnya biasa saja

      Delete
  17. Kacamatanya bagus bisa ada pelangi2nya hahaha
    Baru tahu ternyata susah ya stop taxi di sgp beda ma indo.. nasib2 untung kakakmu ga diculik

    ReplyDelete
  18. Keren banget kayaknya Haji Lane yaa, dengan tembok yang dihiasi gravity gitu, bikin ketagihan buat foto2 haha. Dan nama tempatnya unik jev

    Kok jadi susah ya cari taksi, atau metode aja yg salah jev?

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih jadi misteri, yang salah metode atau apanya..

      Delete
  19. Nah loh untung mamang taksinya buang air kecil dulu, akhirnya deh dapet taksi haha. Kenapa nggak searching gitu cara stop mamang taksi di singapur. Mungkin ada postingan yang bahasnya haha.

    Keren ya graffiti nya, tapi kapan bisa ke sana. Hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asuk-asuk taksi lebih tepat untuk menggambarkannya ketimbang mamang-mamang, hahaha

      Delete
  20. yang paling penting kan lo nyokap dan kakak sudah kembali ke jakarta dan bahagia selamanya. macem drama cinderela gitu. entah kenapa yang gue tangkep dan terngiang di kepala ya kalimat 'bahagia selamanya' melulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hidup gue kan bagai di negri dongeng..

      Delete
  21. Yaarabb Jef meuni sedih liburan akhir teh ih...
    Udah baca cerita yang awal tapi ini sih paling bikin watir hahaha
    Memang sulit dipahami kalo liburan di lingkungan orang. Di kota lain aja udah ribet apalagi negara heuheu

    ReplyDelete
  22. Yess.. akhirnya bisa terdampar lagi disini :)

    kaca matanya keren sob :)
    ooh.. jadi bugis street itu semacam dagonya bandung to bang?
    keen-keren.... kirain harga2 di negeri singa sana mahal2 semua :)

    ReplyDelete
  23. Hahahaha astagaaa beban juga ya kalo waktu lagi mepet begitu terus segalanya tuh jadi susah di dapet termasuk dapetin taksi gitu. Mungkin taksi disana dipesennya lewat online kali yaa? Disini aja ojek udah bisa lewat online, ya masa disana taksi masih harus lambai-lambai cantik dulu. Gitu kali yaa?

    willynana.blogpspot.com

    ReplyDelete
  24. serius sesuah itu??? aku untungnya belum prnh susah kalo nyetop taxi sih Jev.. tp selama ini nyetopinnya slalu di tempat taxi kyk bandara, ato pas dihotel, dari hotelnya yg manggilin.. jd kalo nyetopin lgs di jln raya misalnya, blm prnh coba :D

    ReplyDelete
  25. Kalo nyari taksi susah ! kira2 disana ada gak ya taksi online kayak disini...

    ReplyDelete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>