Tuesday, September 20, 2016

From Batam With Love part 2



Entah kenapa, gue ngerasa di bulan September ini lagi banyak-banyaknya pasangan yang menikah. Entah itu saudara, entah itu artis, entah itu saudaranya artis, entah itu artisnya saudara, ataupun mantan duta 'single' nasional sekaliber Arief Muhammad a.k.a Poconggg. Dan termasuk, sepupu gue. Semuanya pada kawin. Nikah, maksudnya. Entah kenapa juga setiap ada di acara kondangan atau pesta pernikahan, gue selalu keinget ending film romance Taiwan yang judulnya You Are the Apple of My Eye. Gue selalu ngebayangin, gimana jadinya kalau mantan kekasih dari si mempelai wanita datang terus dengan 'lika a boss' nyium mempelai prianya biar dapet akses buat nyium mempelai wanitanya. Ditinggal nikah itu memang perih, fellas. Wuh..

Untungnya hal itu nggak kejadian di pernikahan sepupu gue ini. Menurut kabar burung, sepupu gue sama cowoknya ini udah belasan tahun jadian, terus akhirnya nikah deh. Keren kan. 

I've got a joy in my nap yo

Setelah bangun dari tidur siang, gue mendapati kenyataan bahwa gue terbangun tanpa sehelai benang pun. Nggak lah, becanda...

Setelah bangun dari tidur siang, gue mendapati kenyataan bahwa semua saudara wanita gue yang lain lagi asyik dandan sambil make up buat cara pesta pernikahan sepupu gue nanti. Karena penikahannya dilakukan dengan adat yang 'chinese' banget, sistem pernikahannya adalah sistem cia ciu alias makan meja. Bukan, 'makan meja' itu bukan berarti semua tamu yang dateng dikasih lauk berupa meja terus mejanya itu harus dimakan gitu loh ya, emangnya rayap. 

Jadi setiap tamu yang hadir udah disiapin meja masing-masing, yang dimana meja itu bakal disiapin makanannya masing-masing. Meja yang udah disiapin itu juga adalah meja melingkar, yang berarti para tamu duduknya juga melingkar. Meja keluarga itu adanya di tempat paling depan, dekat panggung, sedangkan meja-meja lain isinya teman-teman atau kerabat dari mempelai.

Sekitar jam enam sore lewat, gue jalan dari kamar hotel ke ballroom tempat berlangsungnya acara pernikahan. 



cia ciu, gengs..

sistaa
uhuy
Di acara pernikahan itu, gue nggak terlalu punya banyak peran selain jadi saudara dari mempelai perempuan sekaligus penonton. Kalau kakak gue, doi disuruh jadi pengapit pengantin. Kalau gue liat-liat, jadi pengapit pengantin itu nggak semudah keliatannya. Bukan cuma harus ngangkat gaun pengantin, tapi dandanannya juga harus cukup tebel. Dan setelah  tamu-tamu yang dateng udah cukup banyak, acara pernikahan pun dimulai. Kedua mempelai memasuki ruangan. Yang cewek jalannya pelan, yang cowok jalannya lebih pelan.

Acaranya dimulai dengan mempelai pria yang hadir dari balik panggung sambil nyanyi lagu lawas barat yang gue nggak tau judulnya apa, lalu kemudian dilanjutkan dengan mempelai wanita yang datang dari arah berlawan sambil melanjutkan lagu yang lagi dinyanyikan. Sejenis duet pengantin.. 




nikah dulu cuy..


yakk........ seyyyyy

Wedding party kemudian berlanjut ke wedding party adat chinese yang semestinya. Tumpah-tumpahan wine dari gelas bertingkat, tamu nyanyi terus dikasih angpao, tea pai, dan kawan-kawannya. Kayak biasanya, 2 buah lagu legend westlife yang khas banget sama acara wedding kayak beautiful in white dan nothings gonna change my love for you berkumandang. Dua  buah lagu dari westlife itu emang cocok banget buat dijadiin lagu di acara wedding party. Karena, kalau ditinjau dari lirik dan nada, 2 buah lagu itu memiliki makna yang kuat tentang cinta. Esensi-esensinya cocoklah, buat orang yang mau nikah. Coba kalau lagunya westlife itu diganti jadi lagunya repvblik yang sandiwara cinta sama selimut tetangga, "Aku tau ini semua tak adil, aku tau ini sudah terjadi, jujurlah samyang... aku tak mengapaa" kan.. jadi bukan kayak acara pernikahan kalo pake lagu-lagu kayak gitu. Malah jadi kayak acara perceraian. 

Malam itu, acara pesta pernikahan berjalan lancar. Malam itu juga, Batam menjadi saksi betapa bahagianya keluarga besar kedua mempelai. Pulang dari Batam kan, gue jadi pingin kawin juga. Nikah, maksudnya. 


abk laksamana cengho..



From Batam with Love


33 comments:

  1. emang lagi musim kawin brather. jadi loe kapan kawin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. musim ini gue lagi cidera brather, jadi harus banyak istirahat

      Delete
  2. Dan semoga pernikahannya langgeng sampai tua nanti dan sampai maut memisahkan :)

    ReplyDelete
  3. Asiiiiik laaaaaaa makan terusss...
    gue mah kalo ada pesta nikahan selalu seneng.
    Jadi ajang kumpul-kumpul sodara yang udah lama gak ketemu.
    Biasanya ujung-ujungnya jadi ngomongin bisnis...ahahahhaha :D
    aheeeey aseeek lah :P
    So... lo sendiri kapan mau nyusul?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan masalah kapan, tapi masalah "siapa".

      Delete
  4. Udah lama gak blogwalking ke tempat lo nih. Tau2 udah nikah? Eh maksudnya sepupu lo. Haha

    Gue komentarin lagi nikahan pake selimut tetangga republik. Kayaknya unik loh, bro!
    Nanti pas lo nikah pake lagu itu, katanya kan lo pengen cepet2. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. mana mungkin.. selimut tetangga..

      Delete
  5. Mungkin bulan september ini bulan yang hoki kali ya buat kawin ? HA HA HA. By the way ,itu pas lagi di ABK laksamana cheng hoo nya itu di Batam ya ? keren banget tempatnya .

    Nah , lo kapan nikah ???? . #kodekeras.

    ReplyDelete
  6. September ceria ini mungkin emang cocok buat nikah, buktinya banyak banget tuh yang nikah, termasuk sepupu kamu haha.
    Weeding party ala chinesse gitu emang asik sih. meja tamunya disendirikan, biasanya isinya 10 orang tamu. aku dulu pernah kerja part time jadi waiters di chinesse weeding party, dan acaranya emang seru.

    ReplyDelete
  7. Wah selamat ya untuk pernikahannya, sepupumu maksudku. Kan kamu belom :P
    Oh begitu ya pernikahan ala chines (bener gak sih nulisnya?
    Trus untuk ada ritual sebelum wedding partynya nggak Jeff? Kalau di islam ada akad nikah ijab kobul gitu, kalau nasrani kan di gereja. Nah kalau Chinesse gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. chines? makanan macam apa itu chines?

      Delete
  8. Oeh ini lanjutan cerita yang waktu itu ya ..
    Nikahanya gede gedean banget kayaknya, tinggal lo nyusul nanti muehe.

    ReplyDelete
  9. Waduh... Gue sempet ngira lo yang nikah lho, Jev.. Hahahaha. Gagal paham bangetlah. Sampe baca 2x post ini baru ngeh yang nikahan rupanya sepupu lo. :D

    Btw, selamat atas pernikahannya. Semoga jadi keluarga utuh selamanya.

    Kalian keren waktu rame-rame di kapal itu? Yg paling depan seolah laksamana. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang paling depan itu yang abis nikah loh..

      Delete
  10. Aduh, Jef. Jangan ngebayangin jadi peran utama si You're My Apple in My Eyes. Jangan kesampaian juga. Bahagia berdarah itu :((((
    Kalau denger ceritamu, serasa ngebayangin film Ngenest versi Ernest nikah sama Meira.
    Btw, nyanyiin lagu cina juga kagak? Hahaha.
    Oh ya, semoga pernikahannya langgeng yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyanyiin lagu china? nanti gue kayak si ko hengky dong ya jadinya..

      Delete
  11. Oalah jadi begitu kalo nikahan adat chinese. Baru tau gue, seru juga ya, ada bagi-bagi angpao-nya. Dapet duit gratis. Biasa, orang Indonesia, cinta gratisan. :D

    Btw, keren juga tuh sepupu lo, udah belasan tahun pacaran akhirnya nikah juga. Semoga aja langgeng selamanya, yaa. Pacaran aja langgeng apalagi nikah. :)

    ReplyDelete
  12. Sebelumnya, gue mau ngucapin selamat buat saudara lu jev,

    Oww adat cina kayak gitu ya, tamu nya pake meja bundar.

    Gue doain semoga lo jg cepet nyusul jev,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak konfrensi ya, meja bundar

      Delete
  13. hahaa, musim kawin. musim nikah kali bang. kalo kawin mah bisa kapan aja wkwkw parah.

    Gue juga ngiri liat bang poccong nikah, liat aja di IG nya foto2 honeymoonnya bikin ngiler. lu juga suka nonton film drama-drama gitu, ah nggak cowok bener, gue juga suka sebenarnya. hahaha

    megah banget bang acaranya keren. culture chinesenya kerasa banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, kawin tanpa buku nikah juga bisa ya :")

      Delete
  14. Pernikahan adat cina ya.. Wah, keren banget..
    Yang lebih kerennya lagi mereka udah pacaran belasan tahun, trus endingnya nikah..
    Ah, so sweet banget itu..

    ReplyDelete
  15. Adat chinese emang unik yaa..

    Halah ngapain lu sebut lagi you're the apple of my eye sih, kan gue jadi baper lagi di adegan terakhir :v berharap nikahan lo nanti bisa selancar nikahan sepupu lo ini yaa...

    Jujurlah samyang, njaayyy

    ReplyDelete
  16. Udah lama saya gak berkunjung ke blogger yang satu ini :-) ohh iya itu semoga pernikahan nya langgeng eum sakinah mawadah warahmah deh pokoknya :-)

    ReplyDelete
  17. itu pengantinnya ga wajib hrs nyanyi kan jev? piye kalo suaranya memang ga mendukung sama sekali ;p.

    aku pertama kali ke batam itu pas SD.. udh lupa blass kotanya gmn :D

    ReplyDelete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>