Kind of Writer's Personality..


"Travelling" for Happiness
"Mahasiswing" for A Better Education

"Web Developing" For Digital Intellectual

"Searching" For His Missing Rib

ANJING TUH KUCING..


Sebagai pengendara motor yang sudah cukup malang melintang di jalanan ibukota, gue bisa menyimpulkan kalau  di abad ke 21 ini musuh terbesar para pemotor di Indonesia terbagi menjadi dua hal yang sangat menakutkan. Pertama, emak-emak yang lagi bawa motor terus waktu belok nyalain sen nya berlawanan dengan arah beloknya. Kedua, kucing yang nyebrang sembarangan. Iya, KUCING... 



Polisi yang suka nilang bahkan nggak ada serem-seremnya sama sekali kalau dibandingin sama 2 hal diatas.  Kalau pas-pasan sama polisi, gue tinggal ngasih liat SIM sama STNK, beres. Tapi kalau gue ketemu sama emak-emak yang hobi bawa motor sembarangan, disana nyawa yang menjadi taruhannya. Coba aja bayangin ketika kita lagi bawa motor, terus di depan kita ada emak-emak yang juga lagi bawa motor, terus si emak-emak itu kasih sen ke kanan tapi dia malah belok ke kiri, terus ketika kita hampir nyenggol motor dia karena dia ngasih sen nya nggak jelas, malah kita yang disalahin. Coba bayangkan teman-teman, BAYANGKANNNN. 

Tapi sehorror-horrornya emak-emak yang lagi bawa motor, gue jauh lebih takut sama kucing yang hobi nyebrang jalan sembarangan. Kucing itu, kalau nyebrang jalan selalu nggak liat-liat. Langsung lari aja gitu, nyebrangnya. Nggak pake otak. Giliran ketabrak atau kelindes, yang nabrak atau lindes yang kena sialnya menurut mitos yang beredar. Emang anjing tuh, si kucing. 

JING LU CING..

Konflik antara kendaraan bermotor dengan kucing di jalanan sudah beberapa kali terjadi di kehidupan gue. Untungnya, belum ada kucing yang mati gara-gara gue lindes. Bukan nya apa-apa, masalahnya banyak mitos yang beredar kalau ngelindes kucing bisa sial, mandul, impoten, diikutin hantu, disfungsi ereksi, ejakulasi dini, begini begitu begini begitu. Gue kan jadi mikir berkali-kali buat ngelindes kucing. 



Awal konflik gue dan kucing dimulai saat gue masih duduk di bangku kelas 11. Waktu itu, gue nabrak kucing terus nyeret kucing itu sampe sekitar 2 atau 3 meter. Tapi beruntungnya, kucing itu nggak mati. Jadi kala itu, cuaca ibukota sekitar jam 2 siang terasa cukup menyengat. Gue yang masih kelas 11 waktu itu pulang sekolah dengan menggunakan sepeda motor seperti biasanya. waktu lagi enak-enak ngegas, eh.. tiba-tiba dari sisi kanan ada sesuatu makhluk yang menghampiri gue dengan kecepatan tinggi. Apa lacur, makhluk tersebut tertabrak lalu terseret beberapa meter. Gue pun langsung ngerem mendadak dan mengidentifikasi makhluk itu merupakan kucing jalanan. Waktu udah ditabrak dan diseret, si kucing itu rupanya masih bisa berdiri dan berlari. Kampret memang. Dengan spontan, gue langsung berkata..

"Anjing Tuh Kucing."

Kalimat spontan tersebut tentunya agak memusingkan dan membuat otak cidera kalau kelamaan dipikir. Anjing tuh kucing? Itu anjing atau kucing jadinya? Anjing kok kucing, kucing kok anjing? Jadi, siapa yang kucing dan siapa yang anjing? Bener-bener, anjing tuh kucing. 


Pokoknya sejak kejadian itu, konflik gue dengan kucing semakin memanas. Gue juga pernah nyeret kucing beberapa meter waktu lagi dalam perjalanan menuju sweet seventeen temen gue dulu. Gue juga pernah hampir jatuh dari motor gara-gara kucing yang nyebrang sembarangan sambil lari. Pokoknya, waktu sekolah dulu, gue langganan konflik sama kucing. Bahkan sampe sekarang pun gue masih sering berkonflik dengan kucing. Gue juga masih sering mengucapkan kata "anjing tuh kucing" setiap terjadi konflik. Gue benci kucing jalanan.  Miaw..

Seringnya berkonflik dan hampir membunuh kucing membuat gue sering melontarkan sebuah kalimat paradoks bersifat spontan: "anjing tuh kucing". Anjing merupakan kalimat sakrasme yang dilontarkan secara spontan, sementara kucing merupakan objek yang menjadi sasaran. Huh, anjing tuh kucing.

Bukan cuma menjadi masalah buat pemotor, kucing yang hobi nyebrang sembarangan nyatanya juga menjadi momok buat para pengendara mobil. Gue pernah sekali ada di dalam mobil temen gue yang ngelindes kucing sampe mati gara-gara kucingnya nyebrang sembarangan. Jadi ceritanya kala itu, di sore yang sendu itu gue lagi ikut temen gue pergi pake mobil yang disetir sama sopirnya. Waktu mau pulang dan udah deket sama rumah temen gue, tiba-tiba ada beberapa orang yang menghampiri mobil temen gue ini sambil mengetuk-ngetuk kacanya. Rupanya, si sopir baru aja ngelindes kucing yang lagi nyebrang. Si sopir pun langsung turun, lalu menguburkan kucing yang dia lindes itu dengan menggunakan baju yang sedang dia pakai. Sejak saat itu, gue baru tau kalau ada mitos yang mengharuskan kita untuk mengubur kucing yang abis kita lindes sampe mati tanpa sengaja dengan baju yang lagi kita pake. Mati aja ribet lu cing..


ketika anjing dan kucing main snapchat, anjing tuh kucing..
Banyaknya jumlah populasi kucing jalanan berdampak juga terhadap banyaknya spesies mereka yang menyebrang jalanan secara sembarangan. Buat kalian orang-orang yang suka sama kucing jalanan karena kalian pikir kucing itu lucu, kalian salah! Mereka adalah setan.. mereka hantu... mereka suka berak sembarangan, terus nyebrang sembarangan. Giliran mereka ketabrak terus mati gara-gara nyebrang sembarangan, kita yang sial. Kita yang kualat. Kan anjing. 



Emang dasar, anjing tuh kucing. 

30 comments:

  1. Nabrak kucing
    Kucingnya keseret dua sampe tiga meter
    Emang tuh kucing punya sembilan nyawa
    .
    Kira kira tw g orang yg pertama kali ngebeberin mitos nabrak kucing bakalan sial, tw g bang siapa dia?
    .
    Seharusnya konfik anda dengan kucing dibicaran secara kekeluargaan, biar damailah

    ReplyDelete
  2. Bukan hanya kucing aja yang jadi kendala kalau lagi ngendarai motor/mobil kadang ayam juga rese suka tiba2 muncul terus lari-larian dan beruntunganya ayam bisa terbang nggak kaya kucing kalau keserempet/ketabrak cuma diem atau lari doang :)) #ElusDada

    ReplyDelete
    Replies
    1. bedanya, ayam kalau dijadiin ayam goreng enak. Kalau ketabrak, mati, tinggal kita goreng.
      Kalau kucing, ketabrak terus mati mana bisa dijadiin kucing goreng. yang ada kucing garong.

      Delete
  3. Katanya, ini katanya loh yah. Boleh percaya boleh nggak, namanya juga baru katanya. Kalau sampai nabrak kucing sampai koit, orang yang nabrak harus nguburin kucingnya, terus si kucing harus dibungkus pake baju yg lagi pake pas kejadian tabrak kucing itu. Katanya biar gak sial.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue kan udah bilang di tulisan...

      Delete
  4. wkwkwkwkw.... seharusnya aku merasa tersinggung nih, sebagai ratu kucing, ga rela anak2ku disalahin gini hihihihi ;p.. tapi memang harus diakuin sih, kucing itu suka ngasal aja kalo nyebrang... aku kdg sama suami, bisa panikan sendiri kalo ngeliat kucing lagi bejemur di TENGAH JALAN (komplek rumah sih), sementara kita yg mau lewat sampe harus klakson dulu supaya dia minggir.. kalo sampe suami nabrak, bisa2 aku nangis seminggu ;p Tapi kucingku ga suka gitu kok jev.. justru dia tremasuk kucing paling males.. kerjaannya tiduuuuur aja di rumah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerjaannya tiduuur aja di rumah, sekali bangun jalan ke jalan raya nyebrang sembarangan. haduh. semua kucing itu sama aja..

      Delete
  5. Nah, keresahan yang sama seperti yang aku rasakan nih. Kalau emak-emak bawa matic mah masih bisa ditoleransi dikit lah. Tapi kalau kucing nyeberang itu emang bikin kesel banget.

    Bener lah apa yang kamu bilang, kucing itu nyeberangnya emang langsung nyelonong gitu aja. Nggak pake tengok kanan tengok kiri, langsung lari gitu aja. Tapi beruntungnya sih aku masih belum pernah nabrak kucing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, emak-emak bawa matic itu menegangkan. tapi lebih menegangkan emak-emak bawa motor matic minta menantu yang punya mobil matic.

      Delete
  6. Iya bener banget kucing emang sembarangan banget kalo nyebrang nggak pernah liat kanan kiri dulu hahahaha namanya juga kucing kan ya gak dikasih akal pas diciptainnya juga:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. kucing memang gak berakal budi..

      Delete
  7. Gue ga pernah tau ternyata kucing bisa seanjing itu.
    mungkin karna gue jarang naik motor di jalanan jadi ga tau kehidupan perkucingan yang sesungguhnya.
    Paling yang gue sebelin dari kucing pas lagi makan dia suka gangguin gitu.
    kadang anzeng juga ya kucing

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenyataannya, kucing emang seanjing itu.

      Delete
  8. Tiati loh sama kucing. Kalo nabrak, apalagi sampe mati dan lo biarin aja, mitosnya lo bakal sial mulu.

    Kadang sedih tiap liat mayat kucing kering di jalan, apalagi yg masih kecil, tapi namanya juga hewan liar, sulit juga diatur, mungkin takdirnya dia mati dengan cara itu :/

    ReplyDelete
  9. Padamu kucing, lain kali kalo mau nyebrang liat kanan kiri, seenggaknya lewat zebracross. Emang mau lo disebut kucing hina karena disebut anjing?

    Emang nyebelin sih lagi ngegas ada kucing, eh rem ngedadak. Kasian juga yang dibonceng, untung nggak terbang.

    Anjing tuh kucing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo yang dibonceng cewek dengan ukuran yang tidak biasa, kucing yang awalnya anjing berubah jadi malaikat.

      Delete
  10. Asli si jev lagi marah nih XD
    hahahaha..
    Jev, gimana kalau kita bikin laporan ke Polda atas kasus kucing ini. Mengganggu lalu lintas banget kan yah? Siapa tau bakal diusut kayak kasusnya jesica

    ReplyDelete
    Replies
    1. gimana kalau kita racuni semua kucing jalanan dengan iced coffee vietnam yanga da sianidanya?

      Delete
  11. Tante gua kemaren baru nabrak seekor sampe mati. Jadi malem-malem, di tengah hujan, pas kita lagi nyetir dengan kecepatan 40km/jam di sebuah jalanan besar yg sepi, tiba2 ada seekor kucing yg berlari ke tengah jalan. Entah mau nyebrang, atau mau bunuh diri karena galau. Kita udah coba ngerem tapi akhirnya, si kucing tetep ga selamat. Wew. RIP ya Puz...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gile, sungguh cerita penuh daram yang sad ending. puz..

      Delete
  12. Kalo gue lebih risih sama ayam. Gue beberapa kali naik motor dan selalu aja ada ayam yang nyeberang persis di depan kendaraan. Mending tanda-tanda nyeberangnya keliatan. Ini mah kagak.
    Emang anjing tuh ayam. Tapi kalo digoreng, gue suka sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mati nabrak ayam, ya di goreng aja bro..

      Delete
  13. Hewan di jalan tuh biasanya kalo gak kucing yaaa ayam, bro. :D

    Tapi kadang, kalo di kampung, ada aja dah yang lewat selain dua binatang itu. Kadang ada kambing yang menuhin jalan terus diklakson gak mau minggir.

    Di jalan itu kita emang harus sabar. Apalagi kalo ada emak-emak. Itu harus sabar banget. Gue aja pernah dikatain, "Santai ajaa, Goblok!!!" Padahal nama gue gak goblok dan padahal gue gak salah apa-apa. Haduu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, emak-emak emang seram.

      Delete
  14. Entah kenapa emak2 yang naek motor suka salah belok itu ada diberbagai penjuru indonesia ? apakah mereka senggaja ada untuk mengguji ke lihaian penggendara lain. tapi setauku kebanyakan kaum wanita kalo naik kendaraan itu gitu deh wkwkw eh

    bener juga apa katamu, kucing juga salah satu musuh buat para pengedara, apalagi kalo mereka sedang ngejar sesuatu dan lewat jalan raya. hmmmmm

    Dulu aku pernah liat seorang yang nabrak kucing untungnya si kucing masih idup tapi sepertinya dia akan cacat seumur hidup, kakinya patah. kasian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga khawatir bro, gue khawatir kalau spesies emak2 yang suka ngasal-ngasalan ngasih sen ini udah menyebar di seluruh penjuru tanah air.

      Delete
  15. aduh, gegara ini jadi inget kucing aku ditabrak kucing ampe mati :')
    ih jef lu masih mending kucing yang lewat. lah, di daerah rumahku kambing juga ngebrang bahkan bikin rusuh jalan raya. pernah suatu hari aku sama temen abis belanja lucuk terus jalan mau pulang ada seekor kambing berliar kemana-mana, truk seketika ngerem mendadak dan kendaraan di belakangnya ikut ngerem mendadak sampai akhirnya ada yang celaka.
    yha, anjing tuh kambing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gile, kambingnya mau di kurbanin dini kali tuh yak.

      Delete

BELI SEPATU KUY!

@bokangco_id