Monday, April 10, 2017

Bedanya Nonton Bola Dulu dan Sekarang...


Setelah udah lumayan lama nggak nonton liga inggris secara langsung di tv, akhirnya kemarin pagi gue (bisa) nonton lagi. Tv swasta zaman sekarang memang kejam. Kalau malem weekend lebih milih nyiarin sinetron sama acara dangdut daripada nyiarin bola, khususnya Liga Inggris. Sepintas, penggemar liga inggris terlihat seakan kalah pamor dibanding emak-emak penggemar sinetron atau bapak-bapak pecinta akademi dangdut. 

Nggak sia-sia gue bangun jam 2. Padahal nggak perlu nonton juga gue tau siapa yang bakalan menang. Match Chelsea - Man City kemarin bahkan gue kira nggak disiarin di tv lokal. Gue udah sengaja bangun jam 2 pagi berniat buat streaming bola di internet, tapi ternyata takdir berkata lain saat itu. Internetnya mati bro. Gue kecewa, gue putus asa, gue gundah gulana, gue hampir melanjutkan tidur lagi, sampai akhirnya ada bisikan dari roh kudus yang turun dalam bentuk lidah-lidah api seraya berkata.. 

"Bro, buka RCTI bro.."

Gue buka RCTI, dan ternyata.. match tersebut disiarkan RCTI saudara-saudara. Untung matchnya jam 2 pagi. Coba kalau matchnya dibawah jam 12 malam, mungkin yang nongol chelsea olivia, bukan chelsea fc. 



Gue adalah penggemar chelsea fc sejak zaman dahulu kala. Sejak dari kelas 3 SD, lebih tepatnya. Jadi wajar kalau dari dulu gue cukup fanatik sama tim ini. Dulu gue fanatik, tapi sekarang biasa aja nggak terlalu fanatik. Setelah menonton match Chelsea kemarin, gue tersadar kalau nonton bola zaman sekarang itu beda sama nonton bola zaman dulu. Beda deh kalau dibandingin, waktu nonton bola dulu pas gue masih fanatik-fanatiknya sama sekarang. Nontonnya sama, tapi aktivitasnya beda.

Kalau sekarang, gue nonton ya nonton aja, paling cuma ngeliat mainnya bagus atau enggak sekalian ngeliatin sepatu pemain-pemainnya biar tau sepatu bola mana yang lagi trend. Kalau dulu, waktu 2012-2013, nonton bola itu belum lengkap rasanya kalau belum.... ngetweet. Kadang malah lebih fokus ke ngetweetnya daripada nontonnya. Serius deh.. 

Nonton bola belum nonton bola rasanya kalau belum ngetweet. Tiap kali Chelsea main, gue pasti ngetweet. Mau mainnya di hari biasa waktu paginya gue sekolah, gue tetep terjaga sampai malam buat nonton, terus ngetweet, terus teler di sekolah. Pernah beberapa kali gue nggak tidur malah, pulang sekolah baru tidur. Kurang fanatik apa tuh..


final ucl 2012..



Alay ah

girang amat bang

Tahun 2012 dan 2013 itu bisa dibilang tahun-tahunnya twitter banget. Spesies celeb tweet dan akun-akun asmara lagi ngehits di tahun-tahun itu. Nggak terkecuali, akun-akun fanbase tim sepakbola dan pemain-pemainnya. Karena di tahun-tahun itu gue masih SMP yang dimana daripadanya dapat dikatakan kalau penyakit alay masih sangat kuat menjangkiti gue, maka katakan saja gue adalah penggemar bola yang cukup alay. Atau lebih tepatnya, penggemar bola yang cukup alay yang doyan ngetweet kalau lagi nonton bola dan hobi mention fanbase-fanbase bola buat minta followback. 

Selain doyan ngetweet setiap ada match bola, dulu gue juga hobi minta followback fanbase-fanbase tim sepak bola. Kurang lebih fenomena ini sama kayak fenomena yang menjangkiti K-Popers gila di twitter yang doyan minta followback fanbase-fanbase K-POP abis itu selalu nge-reply, retweet, dan melakukan hal-hal berbau boyband atau girlband lainnya sampai satu timeline isinya muka cowok berponi semua. Kurang lebih fenomenanya sama kayak gitu, tapi ini gue versi penggemar sepak bolanya.

Jadi dulu ada beberapa akun fanbase pemain sepakbola chelsea yang suka open followback. Biasanya mereka akan memberi pertanyaan, barang siapa yang berhasil menjawab pertanyaan itu secara cepat maka mereka akan di followback. Gue selalu ikut yang kayak begituan dulu, sampe.. akhirnya lumayan banyak akun fanbase yang ngefollow. Biasanya sih akun-akun ini diawali dengan nama "Indo" atau diakhiri dengan nama "id" dibelakang nama usernamenya. Jadi misalnya nama pemainnya adalah David Luiz, maka nama fanbasenya adalah IndoDavidLuiz. Selain akun-akun fanbase, gue juga suka minta followback sama akun official supporter chelsea (CISC) di berbagai regional. Sungguh alay yang rajin minta followback. 

Follow-followan sama akun-akun fanbase membuat gue jadi sering berinteraksi juga sama follower-followernya yang juga sesama penggema Chelsea. Sampai akhirnya gue saling follow sama beberapa fans Chelsea yang lebih tua beberapa tahun dari gue. Entah itu cewek atau cowok, yang jelas lebih tua. Mungkin rata-rata mereka udah pada kuliah atau bahkan udah pada kerja. Setiap kali Chelsea main, pasti mereka juga selalu ngetweet di timeline sama kayak gue. Awalnya gue cukup sering mention-mentionan diskusi ngejokes tentang chelsea bareng mereka. Hingga akhirnya mungkin mereka sudah mengetahui identitas gue waktu itu adalah anak SMP. Gue mulai dikucilkan dari dunia persilatan. 

Bukan cuma tentang Chelsea, dulu gue juga hobi ngetweet tentang tim lain. Entah itu mengekspresikan cibiran atau kekaguman, yang jelas mengkritisi seluruh perilaku pemain dan tim baik dari dalam maupun luar, kayak tweet-tweet ini contohnya:




udah mencibir, typo lagi..


INI KENAPA GUE SAMPE PERHATIIN DIMANA SALONNYA..
KENAPAHHH
YA TERUS KENAPA KALAU DIA PAKE POMADE
KENAPAHHH

Waktu menginjak kelas 10, gue mulai menjadi remaja yang rentan galau, gue mulai meninggalkan twitter dan lebih asik main di Instagram. Dan waktu kelas 11, gue mulai nyoba buka-buka twitter lagi dan.. ternyata twitter telah ditinggal penghuninya. Semua penghuni, termasuk akun-akun fanbase dan teman-teman fans Chelsea yang dulu sering ngetweet juga. 

Nonton bola dulu dan sekarang jelas berbeda buat gue. Dulu walaupun gue nonton sendiri, tapi rasanya kayak nonton rame-rame karena di twitter selalu ada orang-orang yang senasib sepenanggungan yang ngetweet juga setiap Chelsea main. Interaksinya, Tweetnya, dan curahan-curahan lainnya tentang match seakan-akan mengisyaratkan kalau gue nggak nonton sendirian. Tapi sekarang, nonton bola ya nonton aja. Nonton bola baru kerasa rame, kalau gue ikut temen nobar ke tempat tertentu.

18 comments:

  1. wah fans chelsea juga ya mas, di sini juga ada lho fans chelsea CISC, kalau ada pertandingan chelsea selalu diadain nobar di cafe cafe hehe

    kalau aku sih jarang nobar mas, biasanya nonton di tv, cz aku tetep nonton kalau timnas tanding, buat tim luar belum punya idola kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. CISC mah udah budaya banget dari dulu bro selalu nobar di cafe :)

      Delete
  2. Hahaha.. aku banget nih. Sama, aku juga sering kayak gitu. Kalo nnton bola, sering sambil lihat twitter sambil ngetwit juga, mantion temen yg tim jagoannya lagi kalah. Apalagi kalo moto gp tuh, kan aku suka nonton moto gp. Nah pas moto gp lagi tayang aku jg sambil ngetwit gitu.. berasa kayak komentator via twitter. Hahahahaha. Oh ya, lo Chelsea, aku MU nih. Bentar lagi maen lhoo inih. Mau saling follow twitter nggak nih. Biar seru pas nntn..Nonbar via twitter. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh tuh, hahaha.. salam 4-0 ya bro.

      Delete
  3. setuju nih, saya juga dulu suka livetweet kalau ada pertandingan bola, entah yang main siapayang penting tweet aja daripada kosong.tapi sekarang saya sudah beralih ke livestreaming aja bro, soalnya sekarang pertandingan bola rada susah ditemuin di tv lokal.kalaupun main paling tim gurem yang ditayangin. Kalau saya sukanya liga jerman bro, liganya pemain muda bersinar

    ReplyDelete
  4. pas jamanya twitter membludak emang seru banget son.
    dulu aku termasuk yang maniak sama twitter tapi ga aku pake buat nonton bola.
    ga tau kenapa ya ampe sekarang aku ga demen nonton bola.
    tapi aku masih demen main twitter :)
    menurutku bola yang dulu dan sekarang sama aja, sama sama ga aku suka piss :)

    ReplyDelete
  5. Dulu kalau pas twitter lagi booming, jangankan masalah bola, masalah hati aja bisa sampe meledak2 saking banyaknya teman senasib hahahahhaa
    aku skg jadi jarang main twit huhuhuu

    Kalau masalah bola aku sih gak begitu paham, jadi bedanya dulu sama sekarang nggak begitu ngaruh wkwkwkwk

    ReplyDelete
  6. Jadi nostalgia sama twitter, dulu jamannya SMP juga rajin banget online twitter. Lagi mapel matematika, muridnya malah mention-mentionan. Gue juga pake ikut-ikutan, tapi waktu itu buka twitternya lewat hp esia. Udah berasa kayak apa dah tuh twitteran pake esia

    ReplyDelete
    Replies
    1. hebat ya esia, bisa twitteran

      Delete
  7. kalau dibandingkan sama pas waktu kita masih kecil,,amalah lebih seru..kita minta bangunin orang tua buat bisa nonton liga spanyol atau liga champions. setiap pertandingan -apalagi klub favorit- hukumunya wajib di tonton..dan di kelas kita bakal tukar cerita soal pertandingan
    bukan hanya dengan teman, kadang sama guru di kelas

    tapi bener,,,semakin kesini, keadaan berbeda. kita terlalu "serius" dengan kehidupan yang formal, dan lupa, bahwa dalam sepakbola, ada bahagia yang tidak bisa digantikan oleh sinetron anak jalanan sekalipun :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, dulu waktu kelas 4sd gue juga minta dibangunin nyokap waktu nonton Euro 2008.
      dat is deep! :")

      Delete
  8. Sekarang timeline diisi sama drakor dan politik. Dan ya, seru ya sensasi ngetwit sambil nonton bola. Gue sekarang cuma bagian penonton di timeline aja, bacain livetweet. Liga Italia gak disiarin. :(

    ReplyDelete
  9. aku inget banget, pas msh pake twitter aku dipaksa suami utk follow segala sesuatu yg berbau liverpool supaya dapat info cepat dan aku lgs laporan ke suami ;p.. dia sendiri males register twitter.. tp skr aku udh ga pernah buka twitter lagi... udh ga seru yaa ;p

    cuma yg msh ga abis pikir, ini suami msh sukaaa aja nontonin bola yg main tengah malam buta... pernah aku tanya, ngapain sih bela2in ga tidur nonton beginian... kamu kan bisa baca beritanya bsk pagi aja, pasti udh ketahuan siapa yg menang :D ..

    lgs dikasih tatapan seram ama pak suami :D

    ReplyDelete

b:if cond='data:blog.pageType != "item"'>